Pages

Rabu, 28 April 2010

(Bukan) Hanya Untuk Anak taon 90an.

” Suamiku… Istriku.. Kakak Pai Su Chen… Adik Siao Ching…. Biksu Fa Hai, tolong lepaskan Istri Hamba… ” Masih ingat dialog ini..??? Ya, ini dialog sinetron jaman taon 95an. Tayang tiap hari jam 6 sore di SCTV. Gara - gara sinetron ini, jadwal belajar jadi dapat dispensasi dari Ibu. Karena Ibu juga bisa mewek kalo nonton ini. Hehehehehe.

Pai Su Chen. Istrinya Han Wen, si Ular Putih. Didapat dari koleksi Poto teman di FB
Pai Su Chen. Istrinya Han Wen, si Ular Putih. Didapat dari koleksi Poto teman di FB
Sebenarnya masih banyak lagi acara TV yang menarik di taon 90an, yang menurut saya lebih bagus ceritanya dari sinetron Jaman sekarang. Memang sih kualitas gambarnya gak bagus - bagus amat, tapi lumayan OKE mutunya. Kita bandingin aja dengan sinetron sekarang
Sinetron Dulu, Judulnya lebih ‘Dalam’. Contohnya, Senja Makin Merah, Noktah Merah Perkawinan, Tersanjung (yang episode nya panjang minta ampun), Bidadari Yang Terluka, Mawar Sejati Mawar Berduri, dll.
Sinetron Sekarang, Judulnya kebanyakan make nama Pemeran Utama. Contohnya, Melati, Cinta Fitri, Mawar - Melati, dll.
Sinetron Dulu, bisa menangkap beberapa orang dalam satu frame.
Sinetron Sekarang, Satu frame hanya satu - dua pelaku. Gak Asik, makanya gak nyambung banget sama sinetron sekarang.
Dan banyak lagi, alasan lain yang bikin saya lebih menjunjung faham Duluisme.

Power Ranger. Cikal bakal Ranger Sekarang.
Power Ranger. Cikal bakal Ranger Sekarang.
Dulu, di taon 95an, berarti saya masih awal masuk SD. Ada acara wajib yang gak boleh ketinggalan tiap hari Minggu. Sampe - sampe diomelin Ibu karena kelupaan nyuci sepatu sekolah. Hehehe. Power Rangers dan Wiro Sableng juga Serial Ular Putih versi Pagi, lebih menarik minat saya.
Tiap Minggu Pagi ganti - ganti saluran TV buat nonton Arena 123, yang di bawain ama Kak Devi Monica dan Kumba.
Kalo Minggu Siang nonton Album Minggu yang dibawakan Ian Abimayu. Isinya lagu dewasa semua
Kalo agak sorean, buru - buru pulang ngaji cuma untuk bela - belain nonton Super One yang tayang tiap jam 4 sore. Trus dilanjut lagi sama Ksatria Baja Hitam RX.
Makanan paling populer dan dipajang tiap warung : Anak Mas. Anak Mas yang bentuknya kayak mie, dibungkus pake plastik Merah, trus ada bumbu terpisahnya. Yang kandungan MSG nya tiada tanding, tiada banding. Hehehe
Kalo di sekolah, biasanya langsung nyari penjual gulali yang mangkal dipojok kiri gerbang sekolah. Gulalinya manis, manis semanis - manisnya.
Jagoan Neon yang bisa bikin lidah warna - warni
Belom lagi minta dibeliin sepatu yang dibelakangnya ada lampu yang bisa nyala tiap kali dipakai. Ampun, baru nyadar belakangan kalo itu noraknya gak ketulungan.
Berkali - kali merengek minta dibeliin Kaca Mata 3 dimensi, yang promosinya gencar mampus. Berkali - kali dibeli tetap gak sama dengan yang dipromosiin. Palsu semua.
Beli baju Panji Manusia Millenium yang bekangnya pake sayap. Kalo dah make baju ini, berasa kayak Panji beneran.
Ada juga baju Siluman Ular Putih yang gambarnya bisa nyala kalo dipake pas di gelap - gelap.
Tontonan Ibu yang ikut nonton juga, Ada Putri Xin Yi. Istri kedua dari seorang Panglima tapi malah disukai ama anak Panglima nya sendiri, mahir banget main kecapi.
Kalo gak malam, ada Serial Justice Bao. Tentang Hakim yang adil banget. Menghukum tersangka pake penggal kepala. Kalau yang mau dipenggal orang biasa, maka menggalnya make alat penggal kepala Anjing. Kalo yang mau dipenggal keturunan Kaisar dan sederajatnya, dipenggal make alat penggal kepala Naga.
Kalo sore, biasanya nonton Telenovela Cassandra, Maria Marcedes, Maria Lopez, dll. Kesal banget kalo ‘diusir’ ibu, disuruh ngaji.
Kalo masalah permainan, anak taon 90an lebih kreatif dari anak sekarang. Lihat aja Gobak Sodor, Patok Lele, Lompat Tali, dan permainan fisik lainnya. Kalo anak sekarang, jangan tanya. Paling PSP, Play Station, Game On Line, dan semacamnya.
Jaman memang sudah berubah. Hahh…!!!

0 komentar:

Posting Komentar