Pages

Rabu, 21 April 2010

Jika Ibu adalah Kartini, maka siapakah Ayah...???



    Beberapa jam lagi akan menjadi pengubah tanggal, dari tanggal 21 April menjadi tanggal 22 April. Lalu apa masalahnya..??? Masalahnya, semua pembicaraan tentang Kartini dan Perempuan akan lenyap, berganti dengan topik - topik lainnya.Ya, kan memang harus begitu, masa mau ngomongin hal yang itu - itu jha tiap harinya.

     Yups, benar sekali. Tidak bisa disangkal, kalau sudah menyinggung tentang perempuan biasanya akan marak di tiap tanggal 21 April dan di 22 Desember. Inilah dua bulan kepunyaan perempuan. Setelah itu..??? Bablas... Boro - boro disinggung, diingat saja sudah sukur.

    Wah, kalau begitu perempuan patutnya bangga, masih ada yang mau mengingat mereka meski hanya dua kali dalam setahun. Lalu bagaimana dengan Laki - laki..??? Jangankan disinggung, diingat aja sukur.

Ya, begitulah kenyataannya. Meskipun derajat Ibu tiga tingkat lebih Mulia dari pada Ayah, namun marilah sejenak kita merenung. Siapa Ayah kita sesungguhnya..???

Ayah, lelaki kasar yang pantang sekali menangis. Namun, tetap tidak bisa membendung air matanya saat mendengar tangisan putri mungilnya untuk pertama kali.

Ayah, lelaki kaku yang jarang punya waktu untuk bermain dengan gadis kecilnya. Namun, saat dia pulang kerja dan melihatmu tertidur lelap, pernahkah kamu rasakan pipi dinginnya menyentuh pipi hangatmu..??

Ayah, yang jarang bercanda dengan mu, namun masih menyempatkan waktunya untuk memperbaiki selimut tidurmu. Dia tidak ingin gadis kecilnya kedinginan.

Setiap hari kamu lewatkan waktu bergurau dengan Ibumu, jarang sekali dengan Ayah. Namun tahukah kamu bahwa sepulang kerja, yang pertama sekali diingat Ayah adalah kamu. Tak perduli dengan lelah yang masih melekat, Ayah langsung menanyakan keadaanmu pada Ibu. Apakah kamu baik - baik saja..?? Apa yang kamu lakukan seharian ..?? Sudahkan kamu makan malam..??

Ibu akan terlihat panik sekali saat kamu sakit, namun sadarkah kamu bahwa Ayah tidak bisa tidur semalaman demi menjagaimu. Barangkali kamu memanggil namanya meskipun hanya sekedar igauan.

Saat kamu beranjak jadi gadis kecil yang manis, Ibu akan memberikanmu banyak sekali permen dan coklat agar kamu berhenti menangis. Beda dengan Ayah, dia lebih membiarkanmu menangis dari pada membelikan coklat dan permen. Karena Ayah tidak mau melihat gadis kecilnya terganggu dalam tidur karena sakit gigi

Ayah merasa bersalah sekali ketika kamu menangis karena tersundut rokoknya. Mulai saat itu Ayah bersumpah tidak akan menyentuh rokok yang telah melukai gadis kecilnya. Meski rokok adalah nyawa keduanya.

Saat menonton Karnaval, Ibu akan menggendongmu. Tapi Ayah, akan mendudukkanmu di bahunya. Agar kamu bisa melihat dengan jelas arak - arakan yang ramai.

Seusai melihat Karnaval, Ibu akan mengajakmu melihat keramaian, lalu memegang tanganmu. Tapi Ayah, akan menggendongmu. Tidak akan dibiarkannya kamu tersenggol orang yang lalu lalang.

Kalian melewati toko mainan. Kamu merengek minta dibelikan boneka kesukaanmu. Tapi ayah, dengan tegas mengatakan " Ayah akan belikan, tapi bukan sekarang, Nak. " Ayah tidak mau menjadikanmu manja dengan menuruti semua keinginanmu.

Saat kamu mulai lancar bersepeda, Ayah akan melepaskan roda bantu sepedamu. Ibu akan marah pada Ayah " Ayah, nanti putri jatuh. " Namun Ayah, dengan penuh keyakinan membiarkanmu mencoba sepeda tanpa roda bantu sambil mengekor dari belakang. Tahukah kamu, Ayah ingin kamu bisa mandiri dan tidak selalu bergantung pada roda bantu itu.

Saat Ibu sakit, Ayahlah yang membereskan tempat tidurmu. Agar kamu lelap sepanjang malam.

Ibu akan selalu menyisir rambutmu, menaburkan bedak kewajah cantikmu. Sebenarnya Ayah juga ingin sekali melakukannya. Tapi Ayah takut, tangan kasarnya akan melukai pipimu.

Saat gadis kecilnya beranjak remaja. Ayah mulai memberlakukan jam malam. Tahukah kamu tujuan Ayah..??? Ayah ingin mendidik kamu menjadi gadis yang disiplin.

Saat pertama kali kamu mencoba melanggar jam malamnya, Ayah gelisah menungguimu didepan teras. Tahu kenapa..?? Ayah ingin menjadi orang pertama yang memastikan keadaan gadis kecilnya baik - baik saja.

Saat teman lelakimu mengunjungimu dirumah pada satu kesempatan, Ayah akan memasang wajah paling dingin sedunia. Pernah kamu bertanya kenapa..?? Karena saat itu Ayah merasa ketakutan bahwa kamu, pelan - pelan akan mulai melupakannya.

Ayah mulai memilah - milah teman lelakimu. Kamu menentang Ayah, lalu Ayah membentakmu..!! Saat itu, kamu membanting pintu kamar sekuatnya, hingga kusen jendela ikut bergetar.
Ibu yang mengetuk pintu kamar, memujukmu dan membelai lembut rambutmu. Tapi kamu tidak melihat, saat itu Ayah menutup matanya rapat sekali dan menyesal telah membentakmu. Ayah hanya tidak ingin kamu disakiti siapapun, Karena bagi Ayah, kamu adalah Anugerah yang paling luar biasa berharga dalam hidupnya.

Saat kamu berulang Tahun ke - 17, Ayah tidak mengucapkan Selamat padamu. Karena Ayah sibuk bekerja untuk mempersiapkan kado paling Istimewa, biaya untuk melanjutkan pendidikan ke Universitas yang selalu kamu impikan.

Di album keluarga, tak satupun ada foto Ayah, karena Ayahlah yang jadi fotografernya.

Satu waktu saat tengah makan malam, Ayah tidak ada dimeja makan. Dia sibuk mencarikan lilin, agar gadis kecilnya tidak tertelan duri ikan. 

Saat akan melepaskanmu kuliah ke luar kota. Ibulah yang memelukmu erat dan menangis. Namun saat itu tanpa kamu sadari, Ayah membalikkan badannya membelakangimu, menghapus air matanya. Ayah tidak ingin air matanya menjadi pemberat langkahmu mengejar cita - cita.

Saat kamu kuliah diluar kota, Ibulah yang sering menelponmu, menanyakan kabarmu. Namun Ayah lah, yang menyuruh Ibu. Karena Ayah takut, suara Ayah akan bergetar saat berbicara denganmu di telepon. Ayah tidak ingin terlihat rapuh, meski Ayah sangat kehilangan putri kecilnya.

Ternyata Ayah bisa lebih cengeng dari Ibu, saat mengetahui bahwa gadis kecilnya sakit diperantauan.

Ayah lupa sudah berapa banyak kerutan diwajahnya, karena Ayah lebih sibuk mencarikan uang untuk keperluan kuliahmu. Meski sering kali kamu salah mempergunakan uang itu.

Ayah lah yang pertama kali berdiri dan bertepuk tangan bangga padamu saat  kamu wisuda. Ayah akan tersenyum lega, melihat putri kecilnya telah tumbuh dewasa menjadi gadis yang mandiri dan tidak manja.

Setelah itu, kamu akan semakin sibuk dengan pekerjaanmu yang menumpuk. Jarang sekali menyapa Ayah yang kian ringkih. Namun, Ayah akan sangat memaklumi bahwa kamu lelah seharian bekerja dan tidak pernah menuntutmu meluangkan waktu untuknya. Seperti yang sering kamu lakukan dulu pada Ayah.

Kemudian, Ayah sangat kehilangan saat kamu mulai lebih sering berlama - lama menghabiskan waktu dengan kekasihmu diruang tamu. Saat itu, setiap malam Ayah rutin sekali membuka album masa kecilmu. Dia menangis dalam senyumnya. Terbayang didepan matanya, sebentar lagi putri kecinya yang selalu dibanggakannya akan benar - benar meninggalkannya.

Itulah Ayah, orang yang berjasa dalam hidup kita. Namun, miris sekali tidak ada hari Khusus Istimewa untuk mereka.

0 komentar:

Posting Komentar