Pages

Jumat, 31 Desember 2010

Resolusi akhir tahun.

Yes!!
Tahun ini bakalan jadi pergantian tahun yang paling keramat! Soalnya, udah tinggal hitungan jam, aku masih belom punya acara dan teman yang ngajakin keluar buat lihat-lihat kembang api.
Take me out from here!!!
Tolong culik saya.. Huaaaaaa.. ':((
Tapi gak papa, yang ngerayain taon baru pasti kampungan ato orang yang kesepian (Hahaha, dampak yang paling fatal dari orang yang gak punya rencana di akhir tahun ya gini ini, rawan sakit jiwa dan sirikan mulu bawaannya.)

Ngomong-ngomong soal tahun baru, aku punya beberapa resolusi buat tahun depan. Semoga terkabul. Amiiinnn..
Isi dari resolusinya kebanyakan yang gak kesampean di tahun lalu-lalu.

1. Pengen banget ngejelajah ke beberapa kota se Indonesia,
    ~ Belitung
    ~ Danau Toba
   ~ Bali
   ~ Pulau Nias (kalo yang ini udah dari kapan taon pengen kesana)
   ~ Karimun Jawa
   ~ Jogja

Dan aku gak bakalan nikah sebelum jalan kesana. Eh, tunggu! Gak bakal nikah? Batal. Itu terlalu beresiko. Hahaha. Oke, sebelum umur 30 tahon, aku harus pergi kesana. Umur 30 tahun kan masih lama. Masih ada setahun, dua tahun, tiga tahun, empat tahun,,,, Masih ada bertahun-tahun lagi kok, aman.
Kalo yang ini, gak terlalu berat. Hahahaha


2. Harus punya satu buku di April 2011
Gak tau deh buku apaan, yang pasti harus punya buku.lah. Sebenarnya, lebih ke peng-eksistensi-an diri sih. Tapi, tiap hidupkan harus punya harapan.

3. Harus punya Canon D500
Kalo yang ini cuma buat ngegaya aja sih. Kalo terwujudkan lumayan. Harus masuk daftar juga!

4. Gak bakalan nyia-nyia-in kesempatan apapun.
Baiklah, ini hobby aku. Menganut faham selalu ada kesempatan kedua menjadikan kita orang yang rendah motivasi. Percaya deh!


5. Harus punya pacar (baru)
Inilah yang paling penting dari semuanya, sodara-sodara. Meski kesannya kayak curhat, "Hey, aku baru aja putus ama pacar. Kamu mau jai pacarku gak, cin?"
Hahahaha


Tiap kita bebas nyusun daftar keinginan buat tahun depan kan? Jadi, semoga yang baik-baik terkabulkan. Ammiiinnn..
Read more...

Kamis, 23 Desember 2010

Balas Dendam itu Resah

Aku lagi galau! Itu bahasa trend sekarang. 

Masalah sebenarnya sepele sih, cuma gara-gara iseng tangan gatel dan upaya pembalasan dendam pada seorang teman yang pernah buat aku malu banget.
Kita abaikan dulu masalah aku, kita tilik awal kegelisahan aku ya. Oke, cekidot..

Ada teman-yang-gak-boleh-disebut-namanya-minjam hp pas lagi ngumpul bareng. Baterainya dia habis! Karena aku baik hati dan tidak sombong, cantik manis lagi menawan (Oke, ini palsu) ya aku kasih aja itu hp buat dipake twitteran. Belakangan aku tau kalo dia lupa sign out. Kamu bakal jadi manusia tergoblok kalo gak make kesempatan ini buat balas dendam, Nova cantik. Otak aku dibisik-bisiki perempuan bertopi itam kerucut panjang pake jubah item kucel dengan rambut kusut gak pernah disisir.

Jadi, aku ganyang dia! Nyahahahaha
Aku masuk ketwitternya, aku tulis status yang sangat kontroversial.“Oh may gad!!! Ternyata nelen liur sendiri itu enak ya.  Sluuurrrppp” 

Tau adegan berikutnya? Itu para follower dia pada ngere-twitt! Berbagai kicauan masuk kesana. Dari yang jijik, prihatin, perduli sampe perhatian. Dia mendadak jadi artis. Hahaha

Ujung-ujungnya dia tau kalo aku biang keroknya. Ya, dia agak bete dan sebel ke aku. Jadilah aku kerepotan minta maaf. Usaha aku minta maap gak main-main,aku juga minta maapnya pake segala versi mulai dari nulis di wall fb, sms, sampe yang face to face. Udah dimaapin sih, cuma ya aku jadi yang gak enak. Soalnya dia gak marah! Nah, kan..

Aku gak tau kalo dia punya cem-ceman di twitter. Aku juga gak tau kalo dampak keisengan antar sahabat bisa berdampak buruk pada kelanggengan hubungan dunia maya.

Inti dari masalahn aku, aku simpulkan jadi:
1. Jangan minjam hp buat onlen ama orang yang sering kamu jadiin bahan keisengan. Orang seperti ini keseringan terlihat lugu dan tanpa daya, tapi sekalinya dia balas dendam... Hhhmmm.. Ya seperti kejadian-teman-yang-tidak-boleh-disebutkan-namanya-ini.
Hahahaha

2. Jangan pikun. Kalo udah sadar make hp pinjeman, pastiin lagi itu fasilitas udah di log out sebelum hp dibalikin ke yang punya. Iya kalo yang punya hp gak iseng.

Jadi, sekian dulu ya, tulisan malam ini. Aku mau ngakak lagii..
Read more...

Selasa, 21 Desember 2010

Bukan satu Kemaluan.

Kemaren, ada teman yang melongo banget-bangetnya ngeliatin aku diantarin ke kantor ama mama. Aku sih cuek aja awalnya. Gak ngerti maksud dari plongo-annya. Sampe dia ngomong gini:

Teman : Yang ngantarin itu siapa?
Aku     : Mama aku. Kenapa?
Teman : Kamu masih dianterin?
Aku     : (Mengangguk)
Teman : (Memandang takjub)

Kalo liat bentuk wajahnya, lucu beneran! Kayak ekspresi pantat kesodok, pasti dia lagi mikir, kok masih ada ya jaman sekarang, perempuan (udah gak) muda, waras, cantik dan menarik (Oke, yang ini opini pribadi.), udah kerja, tapi masih aja dianterin untuk ngantor. Hahahaha

Well, si teman gak salah.

Sebelumnya, aku udah sering ngedapatin tatapan aneh dan takjub kayak gitu. Mulai jaman sekolah, jaman kuliah (sekarang-maksudnya) sampe jaman yang udah kerja gini. Aku sih biasa aja. Namanya juga udah sering. Awalnya, risih juga tapi kalo mikir resiko bawa kendraan sendiri kemana-mana, aku lebih milih jadi pusat perhatian orang-orang dah.

Jalanan di Batam itu semberawut, coy. Salah-salah, kalo gak ditabrak ya nabrak. Gak ada pilihan lain. Dan aku, takut kejadian itu terkabul. Bukaann... bukaannnya aku gak bisa bawa kendraan, tapi gak punya SIM! Alasan yang paling utama sebenarnya, aku suka bengong sendiri kalo selama perjalanan gak ada teman ngobrol.

Gak lucukan kalo nanti di harian kota ada berita di halaman utama yang kayak gini,

Telah terjadi kecelakaan yang diprakarsai oleh seorang perempuan bengong!
 
Tidaaakkk!! Itu sangat memalukan. Makanya, aku anteng-anteng aja kalo kemana-mana harus diantar dan dijemput. Satu lagi, aku bisa kelihatan lebih menawan dan anggung bak putri raja dalam tandu emas. Hahahaha

Maaf untuk Mama yang sering ngantarin kerja, buat sodara hebat yang setia dan tepat waktu ngejemput pulang kerja. Percayalah, kalo nanti aku udah ikutan Therapy Bengong dan dinyatakan sembuh,,,, Aku berjanji...
1. Tidak akan minta antarin ke kantor lagi.
2. Tidak akan telpon ato sms minta jemput lagi.
3. Aku akan menuhi janji itu kalo udah gak waras lagi.

Buat kalian yang sudah perhatian penuh kasih sayang.. Terima Kasih...
Read more...

Minggu, 19 Desember 2010

Malam ini dan malam sebelumnya.

Aku pernah janji gak bakalan nyuekin kamu lagi kan, Blog? Ini, aku ngunjungin dan nulisin kamu. Berarti aku gak bohong, dong.


Gini, aku mau cerita tentang kondisi rumah belakangan ini.

Dulu, rumah yang aku anggap terlalu besar dan sunyi tiba-tiba jadi berasa sempit! Bukan, bukan. Bukan karena rumahnya dibagi dua trus sebelahnya dibakar. Tapi karena piala AFF. Kok bisa?
Sejak ada piala AFF kemaren, rumah jadi kayak basecamp-nya orang-orang berisik. Mama juga termasuk dong, uuppss.. Maaf ya, Ma..(Tapi emang benar kok) Hahahaha

Aneh ya, Piala AFF ternyata membawa kebahagiaan buat aku selain karena bisa mantengin Bang Bambang Pamungkas, aku juga bisa ngobrol adu sok tau ama sodara-sodara yang gak kalah sok-sok-annya tentang bola. Meskipun bolanya udah selesai, entah kenapa kita masih aja betah didepan tipi. Gak nonton, cuma ngebahas bola yang (padahal) udah kita tonton sama-sama.

Sodara1 : Liat gak tadi waktu Markus maju kedepan?
Sodara2: Liat.. Liat.. Untung aja ada Maman yang deket gawang. Kalo gak, waaahh...
Aku      : Itu makanannya jangan diabisin. Buat nonton bola lagi. (Tetap makan makanan yang aku larang dihabisin)
Mama  : Wah, Gonzales itu yang nomor 5 kan? Kok gak kayak orang luar negeri?
Anak-anaknya Mama : (Melongo serentak, habis itu cuekin Mama lagi)
Sodara3: Istrinya Gonzales ternyata orang Batak loh..
Sodara4 : (Sambil makan, sambil ngomong) Hang henfing Engdonesya uah henang hah.. Maksudnya, Yang penting Indonesia udah menang lah..


Ya, kira-kira gitulah suasana rumah. Penuh, padat, riuh. Biasanya, kalo yang dua lagi nonton tipi, yang satunya baca komik dikamar, terus ada yang keluar, ada yang internetan gak jelas, ada yang ke dapur masuk-masukin kepalanya kekulkas (Oke, kalo yang ini adegan mengaduk-aduk isi kulkas nyari makanan). Tapi sekarang, beda mameeennn. Dan aku suka.



Ada kejadian paling gak jelas kemarennya lagi. Pas Indonesia lawan Filiphina tangal berapa? Lupa! 16 kalo gak salah. Gak tau dari mana awalnya, sepupu-sepupu aku udah datang aja kerumah. Gak nanggung-nanggung! Mereka itu sepupu yang rumahnya agak jauhan. Dan mereka datang bersama pasangan (suami dan istri) sekalian ngangkutin anak-anaknya. Hahahaha


Jadi, rumah itu berisi dari teras, ruang depan, ruang tengah, semua kamar, kamar mandi, sampe belakang dan dapur! Wooww.. Ajaibbb. Kayak lagi lebaran. Jadi, malam -yang-bukan-lagi-malam-lebaran-itu disesaki oleh empat ponakan, tiga sepupu, aku, mama, dan sodara-sodara yang bising.


Diruang depan ada tiga ponakan yang asik main (baca: manjat-manjat meja, kursi, dan nyebar-nyebarin bunga mama yang di vas-anak-anak ini mungkin belom tau kalo tempat yang layak buat nabur bunga itu dipemakaman), diteras ada sodara yang lagi -gak sengaja- pacaran, diruang tengah ada aku, mama dan beberapa sodara yang nonton bola, dikamar depan ada Unan yang sambil nonton bola sambil baca Conan edisi (yang) baru (pinjam dari orang), di belakang ada kakak sepupu yang mengungsi nidurin anaknya, dikamar mandi ada ponakan yang lagi pipis, pokoknya rumah malam itu penuuhhh!!


Suara tipi : (Diruang tengah) Dan bola dioper ke Firman Utina, lalu umpan diberikan kepada Okto..
Ponakan1: (Jejeritan dari kamar mandi) Tanteee.. Udah pipis nya..
Sepupu1 : (Diruang tengah)Yaakkk.. Ayoo.. Ayo...
Ponakan2 : (Dari ruang depan) Jangaaann.. Ini punya adekk..
Suara tipi :  (Diruang tengah) Umpan yang baik sodara-sodara.. Bola diberikan pada Muhammad          Nasuha.. Dioper ke Gonzales, lalu..
Pacar sodara : (Teras) Jadi, gimana? Pendapat kamu gimana? Boleh gak?
Sodara yg lagi pacaran : (Teras) Yaaakkk...  Gooolll..(Joget-joget jejingkrakan)
Pacar sodara : (Pulang)
Sepupu2 : (Ruang belakang) Bobok lah, Woooyyy.. Jangan bising! Gimana Hanna mau tidur??
Rame-rame: (Dari segala penjuru rumah) Yaaaakk.. Gooolllll....
Ponakan1: (Jejeritan dari kamar mandi) Tanteee.. Udah pipis nya..
Sodara yg lagi pacaran : Eh, kamu mau kemana? (Bingung dan panik)


Kejadian gak jelas kayak gitu entah kenapa kok malah aku suka ya? Harusnya, aku bergaya layaknya perempuan-perempuan 'cantik' lainnya. Menyukai ketenangan dan sinetron. Hahahaha
Bodo ah,,,

Udah dulu ya, Blog.. Aku mau nonton AFF lagii.. Semoga rumah selalu rame. Amiiinn..

Read more...

Kamis, 09 Desember 2010

Blog, Maaf dan terima lah Alasan aku ya..


Dear Blog,


Maaf kalo selama ini aku jadi blogger murtad. Jarang ngunjungin kamu, jarang beres-beresin kamu.
Andai aja kamu tau, seberapa kangennya aku menodai tubuh mu, my blog!

Jujur, belakangan ini aku agak sibuk makanya kamu jadi kelupaan (bukannya hari-hari juga gitu ya, Nov?) Well honey, kasih aku kesempatan buat ngasih alasan dong, blog!
Gini ya, pasti ada alasan untuk suatu tindakan, bukan? Jadi dengarin aku dulu.

1) Belakangan ini aku sibuk kerja. Ya, sekarang aku udah kerja. Kerjaannya gak berat sih, cuma melototin monitor dari jam sembilan pagi sampe jam lima sore. Ngetik-ngetik segala macam huruf, angka dan simbol-simbol lainnya, Nerima telpon sekalin ngebagi jadwal kerja teman sekantor, diskusi ama atasan, mumetin pikiran si abang Adi (Wokeh, besok-besok aku ceritain tentang si Abang Adi ini ya. Sabar) dan mencuri kesempatan ngenet di jam kantor. Kesannya kok kayak mbak-mbak Sekretaris ya? Nggaaakk! Jauuh sekali dari rincian kerjaan mbak-mbak yang bahenol itu.

2) Capek. Klise sekali? Whatever! Tapi memang bener, jam kerja yang harusnya pulang jam lima sore malah harus diperparah dengan macetnya jalan di Kota Batam yang tercinta. Alhasil, nyampe rumah Maghrib, lewat malah. Sekarang aku ngerasain jadi orang kantoran yang mukanya kucel. Orang kantoran? Hehehehe. Boleh dong? Secara aku memang kerja dikantor kan, bukan di toko mas atau butik. Ya, meski gak semewah kesan tentang orang kantoran yang sukses sih. Pongah itu mengasyikkan! Astaghfirullahaladziem..

3) Sinetron mama sedikit menggoda. Apa? Santy Novaria nonton sinetron? Hellow... Ya, tapi itulah aku, kemakan omongan kali ya. Pernah denger kata-kata yang gini gak,"Kalo ngebenci sesuatu itu gak usah berlebihan. Nanti malah balik kekita sendiri!" Dan aku ngalamin yang itu. Sekarang aku penikmat sinetron mama! Eh, tapi sinetron yang satu ini beda, gak kayak sinetron yang lain-lain itu! Yang ini bukan cuma nyeritain derita air mata segala macam tapi ada kocak nya juga. Makanya, aku sekarang rela mempertaruhkan harga diri nonton itu sambil sembunyi-sembunyi dibalik gorden. Nonton lah, ngapain lagi coba?

4) Gak tau kenapa gampang sakit. :(  Iya, sekarang jadi mudah ketularang flu (emang dari dulu juga sih). Badan jadi lebih sering pegal-pegal gak semangat. Tiap kali bangun pagi bawaannya kayak gak pengen idup. Pernah ngerasain yang kayak gitu juga ya? Entah kurang vitamin ato kebanyakan begadang. Yang jelas badan aku gak bisa diajak becanda. Bawaannya kesal terus, dibecandain orang malah emosi. Gawat kan? Bisa-bisa entar orang pikir kalo aku ini turunan Mak Lampir! No...

5) Kompasiana itu kayaknya lebih mengasikkan.(Maaf ya, blog sayang) Tapi ya itu kenyataan nya. Disana aku bisa kenalan ama penulis hebat sepelosok negeri, bahkan dunia. Asli ini. Nambah kenalan juga selain dapat ilmu. Kayaknya disana suasana ngehaha-hihi idup sekali loh.

Nah, itu alasan aku kenapa jarang ngunjungin kamu sekarang. But, don't worry. aku janji deh bakalan lebih sering ngejengukin kamu. Dan mulai sekarang, biar aku gak nyuekin kamu terlalu lama kedepannya aku bakalan menuhin kamu ama curhatan menye-menye aku ya. Ngefiksi mungkin bakal pindah ke Tumblr. Eh, Gak ding, ke kamu juga. Tapi kalo nanti kebanyakan diisi curhatan juga gak papa kan ya?

Wokeh, aku udahan dulu ya. Mau ngerambah si Kompasiana dulu.
Cuupp.. Mmmuuaaaccchhhh
Read more...

Rabu, 08 Desember 2010

Negeri Nelayan pelosok Pulau

[si ikan asin]

Ikan kering belah yang terpanggang dibawah bara sinar surya menggerutu. Tak terima ditakdirkan sebagai ikan peda yang harus tersungkur dipinggiran piring nelayan miskin, yang dua hari tak melaut. Boroknya meradang, menggatal.


[bini bersarung]

Perempuan berambut kusut tergelung karet gelang memukuli tilam kasar sekali. Menyaru serupa kesurupan, ujung bibir mengkerucut dari tadi, menggeram sebab laki tak melaut. Anak terkencing tengah malam. Menambah lengkap bau sarung yang semula hanya berbau amis belacan.


[penjual belanga]

Penjaja belanga angsuran menyeka keringat seratus delapan belas kali sejak melewati rumah pertama. Cicilan tersendat mirip lubang air tersumbat kayu. Gelisah mengenangkan istri tengah mengidam acar salak dan sate rusa.


[tukang kedai kopi]

Mengumpat terperanjat, tangan terpercik air termos lantaran melirik lelaki yang akan menghutang lagi. Hampir dua lembar bon belum dibayar sejak berganti purnama kemarin.


[laki bebini]
Makan ubi sepinggan besar dibagi berdua. Laki siperempuan bersendawa kasar, seolah tak ada pembatas antara tenggorokan dan kerongkongan.

Bini silelaki menjemur sisa kudapan agar bisa dimakan lagi. Laki bebini itu selalu menyebut ubi -yang sudah jadi makanan pokok mereka dua minggu lalu- sebagai kudapan, untuk membesarkan hati. 


[nelayan]

Duduk bertelanjang dada sambil menggaruk-garuk kedalam sarung. Pangkal paha hingga sela jari kaki gatal terkena alergi, terlalu banyak memakan nasi jagung dengan cumi busuk yang dikeringkan tak memakai garam.
Anak disampingnya mencungkili tiang rumah menyusuri persembunyian rayap. Sementara, emaknya asik menyapu pasir yang menghabu diiringi dendang Melayu dari radio transistor yang berkarat tempat baterainya.


_________________________

Badai mengamuk mengadu gelombang, pasang naik pitam. Dihamtamnya apa saja yang menghalangi hadapan. Teriakan nakhoda memutar haluan tak terdengar sebagian anak buah kapal yang sedang menimba air diburitan.

Sah, kapal karam. Awak kapal yang panik, menghalalkan ban sebagai pelampung. Nakhoda berdoa tak putus, berharap semoga ombak sebesar gunung menghempaskan tubuhnya kebibir pantai. Bayangan anak lelakinya sedang meniup umang-umang semakin nyata.

Nakhoda masih terus saja mengucap semoga dalam tiap harapannya. Semoga, ada perahu nelayan yang melihatnya sedang termegap-megap mempertahankan selembar nyawanya yang semakin kaku.
Sialnya, kata semoga selalu terkeluar untuk sesuatu pinta yang sangat tidak masuk akal.

_______________

Delapan tubuh kaku membujur diberanda masjid untuk disembahyangkan. Selepas Dzuhur dikubur. Badai sedikit melembek pertanda belasungkawa penghantar manusia yang jadi korbannya.

Hingga dua minggu selepas itu, belum ada nelayan yang mau melaut. Sajen kepala kerbau belum disuguhkan  pada penguasa bahari sebagai tanda permintaan izin sebelum menebar sauh kembali.
Tak ada nelayan yang beruang lebih, entah sampai kapan kerbau ditempat pemotongan terbeli. 


[Tukang Jagal]

Tukang jagal sudah gatal telapak tangannya, asik mengasah parang sejak kemarin. Modal sudah terpakai membeli kerbau yang entah kapan akan terjual. Periuk nasi didapurnya tinggal kerak hitam yang direndam santan hampir masam.






Read more...