Pages

Jumat, 04 Maret 2011

Membanggakan dan diandalkan.

Malam ini hari ketiga, maag sialan payah ini gak juga sembuh. Padahal itu obat yang ijo-ijo habis hampir satu tablet. Mulai anjuran diminum sebelum tidur sampe yang diminum sebelum makan, udah aku jabanin. Gak ngaruh juga.
Oke, jika anda pakar kesehatan, tolong jangan ceramah sekarang, please! Saya tau, iya. Saya tau.


Malam ini harusnya aku nulis apa aja di Kompasiana yang berhubungan dengan Fiksi, Prosa atau apalah sejenisnya. Sayangnya, fikiran ama tangan gak sejalan. Sebenarnya masalahnya sepele dan klasik sekali. Lagi malas. Jiah.. aku sombong banget yak? Ha Ha Ha

Tapi iya, aku emang lagi malas. Malas ngapa-ngapain aja.

Kalo gak salah tiga ato empat hari lalu, aku, Mbak Nuri ama Daeng Anto lagi asik-asiknya nge-gaul di YM!. Kayak biasa, kita ngomong apa aja, suka-suka. Ngalor-ngidul. Sampe kita ngebahas tentang asmara. Iya, bener! Tentang asmara.

Mbak Nuri bilang, untuk tahap pacaran biasanya cowok bakalan macarin cewek yang bisa di banggakan. Baru setelah ketahap nikah-nikahan, cowok bakalan nyari cewek yang bisa diandalkan.
Disela-sela chat yg seru, aku mikir terus. Apa iya? Meskipun gak semua kayak gitu, tapi emang bener juga sih.
MySpace
Teringat teman seminggu lalu yang baru aja putus ama cowoknya yang udah dipacarin hampir tiga tahun.
Sebut aja nama si teman ini Dayu. Cantik. Pintar sekaligus cerdas. Lumayan tajir. Jago motret. Gape nulis. Lembut. Mahir dandan.

Dayu ini pacaran ama, Erla. Erla lumayan cakep. Tajir juga. Sampe sini aja, gak terlalu dekat ama Erla.
Erla ini senior di kampus, dua semester beda ama Dayu. 

Pas lagi pacaran, mereka ini berhasil bikin iri pasangan muda yang lagi cinta-cintaan. Erla, termasuk cowok super beruntung ngedapatin jadi pacar Dayu yang menurut aku dan teman lainnya, sempurna banget untuk ukuran perempuan. Uuff!! Mengakui kecantikan makhluk sejenis itu susah, percayalah teman!
 .
Sampe, minggu lalu Dayu curhat kalo udah putus ama Erla. Masalahnya sepele. Erla udah wisuda dan gak sanggup LDR-an ama Dayu. Parahkan? 

Padahal nih ya, Dayu itu rela nemenin Erla yang lagi sidang sambil nenteng-nenteng tas Erla dikorridor kampus. Ngelus pundak Erla waktu judul skripsinya si Erla ditolak Dosen berkali-kali. Ngebawain sarapan ke kost-an Erla waktu dia lagi suntuk semaleman belum tidur. Kurang apa coba cewek kyak Dayu?

Oke, ini bukan pembelaan karena Dayu itu teman aku. Aku nyeritain yang sebenarnya. Gak pake ditambah-tambahin ato dilebay-lebaykan. Jadilah, itu opini mbak Nuri kemakan bener.

Dayu itu terlalu sempurna untuk sekedar jadi pacar yang membanggakan sekaligus bisa diandalkan, tapi kenapa Erla masih mutusin juga? Udah bosen? Udah gak sejalan lagi? Berapa banyak lagi alasan yang dibuat Erla biar semua apa yang dia lakuin itu masuk akal?

Jadi mikir, Dayu aja masih bisa dibegituin apalagi (kita ambil satu objek buat dimenderitain) aku. Yang kalo dibandingin ama Dayu benar-benar gak ada apa-apa.

Sampe kapan Erla-Erla lain berulah sama? Trus, dimana dan seperti apa batas ukuran  pacar membanggakan  dan dapat diandalkan bagi 'Erla' lain yang di luar sana?

Entahlah. Sekali lagi, gak semua cowok sih yang kayak Erla. Perempuan juga ada. Gak mutlak salah  dari satu pihak aja.


Tapi kalo kejadian udah kayak gitu, gimana dengan cewek ato cowok yang sama sekali gak membanggakan dan gak bisa diandalkan?

Ini benar-benar bikin aku makin gak yakin ama yang namanya penerimaan ikhlas dalam satu hubungan. Setidaknya untuk sekarang sih.

14 komentar:

  1. pikiran orang kadang susah di tebak. kaya Erla itu.

    salam kenal:D

    BalasHapus
  2. Iya, kesian bener kita (yg cewek2) kagak punya sesuatu buat ngebanggain cowok kita. :'(

    Salam kenal juga, mbak Nova. Nama kita samaan ya. :)

    BalasHapus
  3. sayang banget, dah tiga tahun tuh... ckckck, parah yang mutusin tuh... :D

    BalasHapus
  4. Iye, kesian bgt tuh kan teman. Cuma mslh sepele bisa sampe gitu.

    Gimana ama yg kgk punya apa2 ya.. :'(

    BalasHapus
  5. kebangetan banget cih ya... masa maen putus cuma gara-gara long distance??? ckckckck

    BalasHapus
  6. kalo dipikir2 sih iya, cuma itulah kenyataan. Pahit bgt kan?
    :'(

    BalasHapus
  7. mampir dong if u don't mind ke blog saya :) genrenya sih nonfiksi-komedi :) di 3kurakura.blogspot.com
    thanks!

    BalasHapus
  8. plajaran hidup tentunya,fisik tidak menjamin kebahagiaan dan tidak bisa diandalkan..
    tapi memang tidak semua co kaya gitu..
    si erla nya aja yg kurang ajar, dah di perhatiin malah sok gitu..koq malah panjang koment nya : heheeee
    salam kenal, foback yagh..
    nice blogg

    BalasHapus
  9. mungkin ada erla ada pertimbangan tersendiri. coba deh ditanya... ^^

    BalasHapus
  10. dibanggakan kemudian diandalkan.... gampang2 susah.

    BalasHapus
  11. 3 kura-kura: Sesuai saran lo, gw udah kesana. Bagus loh punya lo. :)


    Ricard: Udah.. Udah gw polbek. Nemu referensi gadget yg asoy disana. Makasih ya :)

    BalasHapus
  12. Iman: Alesan kasarnya cuma gak kuat LDR. Nah,masuk akal gak?

    Mas Gugun: Kalo menurut aku susah2 gampang. Banyakan susahnya, mas. :))

    BalasHapus
  13. aduh jadi maluuuu *tutup muka pake lap pel*
    tp setelah gue pikir2 tulisan lu yg ini kok malah cewenya sih yg nenteng2 tas cowonya -.- kan gaenak diliat orang.

    tp gpp sih , selama yg ditenteng cm tas, bukan anak. *eh?!
    haha
    :)

    BalasHapus
  14. nova : iya sama smoga blog ku berguna buat kamu dan yang lainnya

    BalasHapus