Pages

Selasa, 03 Mei 2011

Degradasi to the max


Belakangan, aku benar-benar ngalamin yang namanya kemunduran dalam hidup. Pagi-pagi, bangun dengan pesimis luar biasa, gampang tersinggung, sensitif kronis level akut, ngelihat semua cuman sebatas kepicikan pribadi.

Gak tau ini awalnya kenapa kok bisa gini. Damn!
MySpace

Mungkin karena telpon papa yang tiba-tiba ngerusak mood,

Mungkin juga karena suasana tempat nongkrong yang udah gak nyaman,

Mungkin karena banyak hal yang udah terasa sia-sia dan gak sejalan dengan apa yang direncanakan sebelumnya.  Kayaknya, semua keburukan dalam sinetron muncul dalam hari-hari yang aku jalanin. Jadi monster. Nelikung dari semua sudut.

Yang paling parah, ini jadi berimbas ke aktivitas sehari-hari dan orang terdekat. Gak tau aku yang memang-sadar gak sadar-menjauh pelan-pelan atau memang mereka yang sengaja gak mau aku keusik, entah. Pokoknya semua terasa beda, aneh.
MySpace

Aku pengen ngebangun semua dari awal biar nyaman lagi. Tapi udah terlanjur hancur kayaknya.

Aku kangen teman-teman lama yang benar-benar ngebuat betah. Gak kayak sekarang, aku ngerasa mereka bukan teman yang kayak dulu. Well, satu dua orang masih sama sih, tapi kebanyakan udah berubah. Mungkin juga karena sibuk ke urusan sendiri-sendiri kali ya.

Dulu, aku bisa jadi diri sendiri yang ngomong bisa asal nyablak seenak mulut. Sekarang, orang-orang kayaknya jadi pada sok intelek, ngomong mesti dicerdas-cerdasin, gak tau biar apa. Bahan bicaraan jadi pada tentang hal-hal yang bikin bete.

Dan begonya, aku niat banget sampe usaha biar kelihatan setara dalam urusan otak dan perilaku. Tapi, sumpah! Gak nyaman banget. Aku jadi ngerasa kayak manekin hidup dan tolol.
MySpace

Salut berat ke orang yang bisa tetap hidup dan jalan di muka dunia ini make muka yang bukan wajah sendiri.

Oiya, kemaren dari jam sembilam malam sampe jam tiga hampir Subuh, aku ngebaca buku Chairil Anwar yang ‘Aku ini binatang Jalang’. Buku yang udah lama banget aku cari tapi baru dapat sekarang dari teman yang kebetulan kolektor buku sastra-sastra lama. Ini kayak satu anugerah dadakan buat nalangin sedikit hidup yang kacau.

Ha ha ha 

Entah kenapa aku tiba-tiba kefikiran ke Chairil Anwar dan penyakit paru-parunya dan meninggal di umur yang dua puluh tujuh tahun, tiga bulan lebih dua hari.

Terus, entah nyambung dimana tapi bayangan Soe Hok Gie yang mati keracunan asap di Semeru sehari sebelum genap dua puluh tujuh tahun datang gitu aja.

Disusul lagi sama R.A Kartini yang juga meninggal di umur dua puluh lima tahun lebih.

Kalo diurut-urutin, akhir usia mereka berderet selang setahun menjelang kematian. Ditambah lagi kerisauan-kerisauan mereka tentang hidup, tentang masa depan negeri, tentang ketidakpuasan ke diri sendiri, tentang kesunyian hidup mereka, tentang galau, tentang apa aja.

Aku jadi mikir, jangan-jangan yang berikutnya itu....

Ah, gak mungkin! Aku belum bisa apa-apa. Jadi gak mungkin juga cepat mati.  

Mungkin mereka meninggal karena Tuhan udah nganggep perjuangan mereka, ya, udah cukup sampe segitu aja. Udah paling maksimal, udah saatnya mereka istirahat dari ‘letih’ mereka selama ini. 

Mungkin, sesuai janji Tuhan ke mereka, mungkin itulah waktu yang tepat buat mereka santai setelah bersusah payah merubah kondisi yang berat dengan usaha luar biasa. Meski keadaan gak bisa berubah total, seenggak-enggaknya udah lebih mending dari sebelumnya.

Mungkin juga, Tuhan milih mereka sebagai tokoh pembaharu karena memang merekalah orang yang mampu dan berani. Cuma merekalah yang sanggup hidup terasing dan terkucil di atara pergaulan yang harusnya bisa mereka nikmatin sampe puas.

Mungkin mereka dipilih langsung sama Tuhan dan sengaja dibekali kelebihan intelegensi sampai bisa mengeluarkan unek-unek mereka lewat tulisan, karena tak mampu melawan dengan pelor peluru. Perlawanan elegan tingkat dewa memang.

Ngomongin tentang tulisan, aku jadi ingat Kompasiana. Hampir dua bulan aku gak nulis lagi di sana. Degradasi.

Kadang, isi kepala membuncah-buncah pengen nuangin semuanya, tapi tiba-tiba stuck di tengah jalan. Sekuat apa aku maksain jari buat nulis, yang ada, di depan monitor semuanya buyar. Sementara, teman-teman lain makin produktif dengan tulisa-tulisan hebat.
MySpace

Aku udah berusaha benar-benar yang, ‘Take a break even for a while’. Aku udah berusaha santai semingguan lebih, berleha-leha ngejauhin laptop, nyingkirin bahan bacaan apapun, nonton dari pagi sampe ketemu pagi lagi, bersenang-senang sebisa aku. Tapi tetap aja. NOL!

Aku benar-benar takut kalo nanti aku udah gak bisa nulis sama sekali. Sekarang, aku ngerasa otak cuman jadi simbol doangan karena gak bisa dipake buat mikir. Takut, iya! Benaran takut banget.

Harusnya, aku gak nulis ini di blog karena pasti bakal ada aja yang gak suka dan jijik, nganggap cuman curhat menye-menye yang sampah banget. Terserahlah, aku udah terlanjur begadang dan ngejatuhin harga diri ke dasar paling bawah. 

Udah ngantuk. Belum tidur dari semalaman. Mudah-mudahan, ketakutan aku cuman sebatas ketakutan biasa dan gak benar-benar kejadian. Semoga.

MySpace

3 komentar:

  1. aku juga sering banget kayak gitu, banyak ide tapi pas mau posting tibatiba ilang semua, nge-blank.
    harusnya begitu banyak ide langsung bikin kerangka tulisan ya, tapi susyah nggerakin niatnya.

    nb. link sudah ditambahkan, cek blogroll

    BalasHapus