Pages

Minggu, 13 Maret 2011

Hey, kamu! Jangan dangkal dong otaknya.

gambar diambil dari: bintanglaut.wordpress.com
Ada teman yang nanya, kemaren. Pertanyaannya lumayan bikin mikir juga sih,
"Nov, kalo ada yang manggil kamu dengan sebutan Melayu, kamu marah gak sih? "

Kaget dong ya, secara itu pertanyaan yang paling jarang ditanyain orang ke aku. Harusnya aku bersyukur sih ada pertanyaan lain selain,
"Nov, IPK kamu berapa?"
Itu baru pertanyaan yang seharusnya tanpa jawaban. Menohok benar! 
MySpace
Ha ha ha..  

Menurut aku, selama kita memang benar orang Melayu, kenapa harus marah dipanggil kayak begituan? Sama aja dengan panggilan Batak, Jawa, Bali, Sunda, Minang, ato apalah itu suku kita.

Masalah akan lain kalo panggilan itu jadi semacam ejekan yang memang sengaja dikhususkan buat ngerendahin orang yang dipanggil tadi. 

Semuanya balik lagi ke kita juga sih. Sakit hati ato nggak. Buat aku pribadi, terlepas dari apapun suku aku, gak masalah! Iya, serius. Gak masalah! Sering orang salah tanggap akan panggilan yang bersifat kesukuan kayak gini. Alasannya? Salah satunya, mungkin, karena dia terlalu menganggap jelek sukunya dia sendiri. Nah, bego di dia-nya kan? 

Jadi keingetan ama buku mbak Ary  yang judulnya ' Indonesia yang bukan Indonesia' ( kira-kira gitulah judul bukunya, lupa). Buku itu memuat jawaban dari pertanyaan yang sama banget ama pertanyaan teman aku ini. 
Bedanya, buku mbak Ary ngebahas tentang panggilan 'Indon' ke masyarakat Indonesia yang bermukim di Malaysia sebagai buruh ato pekerja disana.

Dari buku itu, aku jadi 'ngeh' tentang salah kaprahnya kita akan panggilan yang lama kita anggap ngelecehin  bangsa ini. Gak main-main. Mbak Ary ini pernah kerja disana empat tahun dan melakukan riset kecil-kecilan serius untuk penulisan buku ini.

Di buku inilah mbak Ary ngejelasin sejelas-jelasnya tentang makna panggilan Indon tadi. Dimana panggilan Indon itu sudah menajdi panggilan khas untuk masyarakat Indonesia. Sama seperti panggilan 'Bangla' untuk bagsa Bangladesh atau panggilan 'Tamil' yang diperuntukkan buat masyarakat India Tamil. (eh, maksudnya India yang berkulit item itu loh. Apa sih nama negaranya? Lagi males googling) Yah, you know lah.

MySpace
Minum dulu yak. He he he. Itulah pokoknya.

 Jadi, harusnya kita gak usah sakit hati ato tersinggung. Lah cuman panggilan buat memperjelas identitas doang kok.

Lalu pertanyaan yang kemudian muncul adalah, "Loh. tapi itu kan penghinaan,Nov?"  
Masa iya, penghinaan? 
Karena kesannya bangsa Indonesia disana itu kasta rendah dan cenderung di injek-injek? Ya kalo mikirnya gitu sih, kesian yang akalnya dangkal dong.

Gimana gak aku bilang dangkal coba? Dimana-mana yang namanya orang bersifat buruk itu ada, mameeenn!!!
Gak orang indonesia aja. Noh, kalo mau tuding-tudingan, bangsa lain banyak kok yang buruk tingkah lakunya. Abaikan dulu lah ya masalah ini.

Buat yang ngerasa itu sebagai penghinaan terhadap bangsa, atas dasar apa berani bilang kalo bangsa kita selalu dicap buruk disana? 

Masih banyak kok orang dari negeri kita ini yang jadi orang sukses disana. Jadi pembesar disana, jadi ekspatriat disana. tapi mereka adem aja pas dipanggil 'Indon'. karena menurut mereka itu cuma sebagai penanda di komunitas mereka. Semacam panggilan sayang kali ya. :)

Coba deh kita liat ke orang yang ngamuk dipanggil 'Indon', mereka itu lah orang yang selalu berfikir kalo emang bangsa kita disana itu emang banyak jeleknya, makanya dia marah. Karena dipikirannya udah terpatri (jiah, bahasanya tingkat dewa bgt dah) pikiran negatip mulu, ngamuk lah si orang tadi.

Dari sini aja udah bisa kita tarik satu kesimpulan kan? Bahwa bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai dan menjunjung tinggi harkat dan martabat bangsanya sendiri dimanapun tempat dia 'nyangsang'

Kalo kata guru ngaji aku jaman dulu sih kira-kira gini, "Penilaian orang terhadapmu, sama seperti penilaian kamu ke diri kamu sendiri,"

Baik-buruknya kita dimata orang, semuanya lahir dari penuilaina kita kediri sendiri. 

Balik lagi ke masalah pertanyaan teman aku tadi. Kenapa harus marah kalo emang kita berfikiran positif ke diri sendiri dan selama tidak mempermalukan suku sendiri.

Terus gimana ama orang-orang yag udah kemakan bener ama judge tentang buruknya suku tertentu?
Cuma mau bilang gini aja. "Hellow,, lo tinggalnya di hutan ya? Primitif banget otaknya!"

ya iya lah! Masa ngukur orang cuma berdasarkan penilaian buruk sukunya aja. pas tuh orang berbuat baik, kenapa jarang banget nginget sukunya dia?

Aku sih ogah jadi bagian manusia berakal dangkal dan berotak cetek. 

Astaga, gak terasa ini udah dini hari.. Lanjut lain kali ya.. Ngarep banget jadi orang yang omongannya paling dinanti-nanti.
Oh iya dong, kita di mata orang lain adalah seperti kita dimata diri sendiri. Babay..
MySpace
Read more...

Jumat, 04 Maret 2011

Membanggakan dan diandalkan.

Malam ini hari ketiga, maag sialan payah ini gak juga sembuh. Padahal itu obat yang ijo-ijo habis hampir satu tablet. Mulai anjuran diminum sebelum tidur sampe yang diminum sebelum makan, udah aku jabanin. Gak ngaruh juga.
Oke, jika anda pakar kesehatan, tolong jangan ceramah sekarang, please! Saya tau, iya. Saya tau.


Malam ini harusnya aku nulis apa aja di Kompasiana yang berhubungan dengan Fiksi, Prosa atau apalah sejenisnya. Sayangnya, fikiran ama tangan gak sejalan. Sebenarnya masalahnya sepele dan klasik sekali. Lagi malas. Jiah.. aku sombong banget yak? Ha Ha Ha

Tapi iya, aku emang lagi malas. Malas ngapa-ngapain aja.

Kalo gak salah tiga ato empat hari lalu, aku, Mbak Nuri ama Daeng Anto lagi asik-asiknya nge-gaul di YM!. Kayak biasa, kita ngomong apa aja, suka-suka. Ngalor-ngidul. Sampe kita ngebahas tentang asmara. Iya, bener! Tentang asmara.

Mbak Nuri bilang, untuk tahap pacaran biasanya cowok bakalan macarin cewek yang bisa di banggakan. Baru setelah ketahap nikah-nikahan, cowok bakalan nyari cewek yang bisa diandalkan.
Disela-sela chat yg seru, aku mikir terus. Apa iya? Meskipun gak semua kayak gitu, tapi emang bener juga sih.
MySpace
Teringat teman seminggu lalu yang baru aja putus ama cowoknya yang udah dipacarin hampir tiga tahun.
Sebut aja nama si teman ini Dayu. Cantik. Pintar sekaligus cerdas. Lumayan tajir. Jago motret. Gape nulis. Lembut. Mahir dandan.

Dayu ini pacaran ama, Erla. Erla lumayan cakep. Tajir juga. Sampe sini aja, gak terlalu dekat ama Erla.
Erla ini senior di kampus, dua semester beda ama Dayu. 

Pas lagi pacaran, mereka ini berhasil bikin iri pasangan muda yang lagi cinta-cintaan. Erla, termasuk cowok super beruntung ngedapatin jadi pacar Dayu yang menurut aku dan teman lainnya, sempurna banget untuk ukuran perempuan. Uuff!! Mengakui kecantikan makhluk sejenis itu susah, percayalah teman!
 .
Sampe, minggu lalu Dayu curhat kalo udah putus ama Erla. Masalahnya sepele. Erla udah wisuda dan gak sanggup LDR-an ama Dayu. Parahkan? 

Padahal nih ya, Dayu itu rela nemenin Erla yang lagi sidang sambil nenteng-nenteng tas Erla dikorridor kampus. Ngelus pundak Erla waktu judul skripsinya si Erla ditolak Dosen berkali-kali. Ngebawain sarapan ke kost-an Erla waktu dia lagi suntuk semaleman belum tidur. Kurang apa coba cewek kyak Dayu?

Oke, ini bukan pembelaan karena Dayu itu teman aku. Aku nyeritain yang sebenarnya. Gak pake ditambah-tambahin ato dilebay-lebaykan. Jadilah, itu opini mbak Nuri kemakan bener.

Dayu itu terlalu sempurna untuk sekedar jadi pacar yang membanggakan sekaligus bisa diandalkan, tapi kenapa Erla masih mutusin juga? Udah bosen? Udah gak sejalan lagi? Berapa banyak lagi alasan yang dibuat Erla biar semua apa yang dia lakuin itu masuk akal?

Jadi mikir, Dayu aja masih bisa dibegituin apalagi (kita ambil satu objek buat dimenderitain) aku. Yang kalo dibandingin ama Dayu benar-benar gak ada apa-apa.

Sampe kapan Erla-Erla lain berulah sama? Trus, dimana dan seperti apa batas ukuran  pacar membanggakan  dan dapat diandalkan bagi 'Erla' lain yang di luar sana?

Entahlah. Sekali lagi, gak semua cowok sih yang kayak Erla. Perempuan juga ada. Gak mutlak salah  dari satu pihak aja.


Tapi kalo kejadian udah kayak gitu, gimana dengan cewek ato cowok yang sama sekali gak membanggakan dan gak bisa diandalkan?

Ini benar-benar bikin aku makin gak yakin ama yang namanya penerimaan ikhlas dalam satu hubungan. Setidaknya untuk sekarang sih.
Read more...