Pages

Rabu, 13 April 2011

Postingan Mumet galau seketika.

Aku blogger murtad! Iya, benar. Udah lama banget aku gak up date di blog ini. Tulisan sebelumnya aja, bahkan komentar dari teman-teman belom aku balasin satu-satu. Blogwalking  juga seringan jadi silent reader yang gak ninggalin jejak sama sekali. Maaf yak buat semua, saya khilaf. Kerugian akan saya ganti sepenuhnya sesuai kemampaun saya. Tolong keluarga saya jangan diganggu. Lah, malah kayak tante Inong Melinda si melon gede. Maaf ya, Tante..
MySpace

Sebenarnya bukan di sini aja sih aku lama gak mosting, di Kompasiana juga. Terakhir nulis cuman pas ada acara Festival Fiksi Kolaborasi pertengahan Maret kemaren aja. Tanggal 23 ini bakal ada acara nulis cerita anak lagi di sana. Gak tau ikut apa nggak. Kemungkinan besar sih enggak, eh, gak tau juga sih. Lihat nanti lah. Kesannya aku ini udah kayak penulis beken sejagad aja yak. Ha Ha Ha . bodo, ah!


Sebenarnya banyak yang mau aku ceritain. Tentang Nurmi yang udah skripsian, tentang Bang Adi baru putus-nyambung-terus putus lagi-nyambung lagi-terakhir putus beneran (sebenarnya ini bukan putus nyambungnya yang pertama. Sebulan ini aja udah dua kali putus-nyambung). Kemaren-kemaren sempat niat bagi cerita tentang rencana besar jadi enterpreneur muda, tentang kecewa setengah mati karena gak jadi buka usaha laundry bareng teman-teman, tentang mama yang pelihara sepasang ayam di Komplek (iya, ini konyol tapi berhasil juga sampe sekarang). Banyak banget lah pokoknya.


Sayangnya, semuanya cuma cukup jadi tulisan angan-angan doang. Gak papalah. Seenggak-enggaknya, aku udah sempat punya niat buat nulis. Meski Cuma sebatas niat, pasti malaikat udah nulis pahalanya. Ha h ha. Alibi terhebat tanpa sanggup disanggah. Cerdas kau, Nova!


Oh iya, kemaren aku baca ulang bukunya Paman Soe Hok Gie. Ya, you know lah, yang Catatan Seorang Demonstran itu. Ini bukan kali pertama sih sebenarnya aku baca buku itu sampe halaman terakhir-terakhir. 

Pertama kali baca buku itu dari hasil pinjaman (barter lebih benernya) sama pacarnya teman. Awalnya, aku fikir itu buku yang cowok banget waktu liat dari sampulnya. Maklum, jaman SMA aku masih suka Komik teenlit yang cinta-cintaan romantis sepanjang halaman pertama sampe tamat.
MySpace

Gak juga ding! Pas jaman SMA kalo gak salah, anak SMA se-Batam lagi demam Detective Conan. Iya, soalnya di tiap toko buku pada jual itu komik pake diskon 30% pula. Jelas aku gak mau kalah dong. Karena aku sadar banget berpotensi sebagai orang yang paling kere, timbullah sifat kereaktif bukan main. Tukar menukar komik yang bukan hak milik. Lumayan bisa baca sampe serial 50an secara cuma-cuma. Kadang kita harus miskin minta ampun diantara semua teman biar otak bisa maksimal. Prinsip sesaat manusia papah.

Eh, ini sebenarnya mau cerita apaan sik? Dari tadi kok muter-muter gak jelas gini? 
Sebenarnya, aku juga gak tau mau nulis apaan. He he he. Dari tadi aku pengen banget-bangetnya curhat. Trus panen nasehat sana-sini. Tapi mau curhat apaan? Bingung.
 

Mau curhat soal pacar-pacaran? Putus-putus cinta? Udah biasa di mana-mana.

Mau curhat keluarga? Kesannya kok ya cengeng amat, nona!

Mau curhat tentang teman-teman yang udah pada nerbitin buku ato minimal punya e-book? Ish, gak mutu amat yang begituan dicurhatin!

Mau curhat tentang prinsip hidup yang gak pengen ikut-ikutan orang lain? Lah, katanya pengen beda dari yang lain. Perkara beginian kan urusan pribadi, ngapa meski disebar-sebar gembar-gembor sih? Dodol nih anak.

Curhat tentang cem-ceman yang ngasih sinyal putus-putus kayak koneksi Speedy kalo lagi hujan badai? Gak elegan bener deh ah. Drama to the max. Kayak gak punya bahan curhatan yang bagusan dikit, beibeh!
Yah, itulah pokoknya.



Tapi, dari sekian banyak hal yang bikin galau (Jiah ile bahasanya) ada satu yang nyesesakin banget. Tentang seorang paman-dunia maya yang belom pernah ketemu sama sekali-sekaligus guru menulis fiksi ecek-ecek yang tak boleh disebut namanya.

Seharusnya ini kabar gembira dan aku meski juga senang, tapi entah aku kok sedih banget, gak tau kenapa. Paman hebat ini harus ke luar Indonesia nerusin belajarnya tentang ilmu-ilmu tani. Aturannya dia berangkat Maret lalu. Karena tsunami ( apa banjir yak? Lupa!) keberangkatannya ditunda jadi akhir April ini.

Aku ngerasa udah dekat banget ke dia, meski dia gak gitu sih ke aku. Gak wajib lah. Segala macam tanya-tanya gak mutu selalu dijawab konyol tapi ‘kena’ banget. Segala canda sampe cela-celaan gak bikin dia sakit hati.

Kopdar sekalipun gak pernah. Komunikasi cuman dunia maya, bahkan email pribadinya aja aku gak punya. YM! nya aja aku gak tau. Kurang konyol apa coba? Aku ngerasa akrab aja gitu gak tau. Mungkin karena dia ramah sekaligus nyeleneh kali ya.
Judes tapi bersahabat. Sok cool tapi ramah. Sering ngaku jadi pemalas tapi lumayan produktif nulis juga. Aku benar-benar ngerasa, “wah, gila ni orang hebat amat. Bikin kagum, coy!”
MySpace

Sekarang udah pertengahan April. Akhir bulan ini dia pergi. Aku makin sedih. Bayangan papa muncul tiba-tiba.
Paman itu mirip papa. Sumpah! Papa versi muda, hampir gak ada beda. Papa dua belas tahun lalu pastinya. Kadang kalo kangen papa, aku ngerecokin si paman tadi, rasanya udah cukup.

Eh, ini apaan sik?  Ngaco!
Anjrit! Malah mewek pula. Udah ah.
Bangshhaaat! Ha ha ha

MySpace
Read more...