Pages

Minggu, 13 Maret 2011

Hey, kamu! Jangan dangkal dong otaknya.

gambar diambil dari: bintanglaut.wordpress.com
Ada teman yang nanya, kemaren. Pertanyaannya lumayan bikin mikir juga sih,
"Nov, kalo ada yang manggil kamu dengan sebutan Melayu, kamu marah gak sih? "

Kaget dong ya, secara itu pertanyaan yang paling jarang ditanyain orang ke aku. Harusnya aku bersyukur sih ada pertanyaan lain selain,
"Nov, IPK kamu berapa?"
Itu baru pertanyaan yang seharusnya tanpa jawaban. Menohok benar! 
MySpace
Ha ha ha..  

Menurut aku, selama kita memang benar orang Melayu, kenapa harus marah dipanggil kayak begituan? Sama aja dengan panggilan Batak, Jawa, Bali, Sunda, Minang, ato apalah itu suku kita.

Masalah akan lain kalo panggilan itu jadi semacam ejekan yang memang sengaja dikhususkan buat ngerendahin orang yang dipanggil tadi. 

Semuanya balik lagi ke kita juga sih. Sakit hati ato nggak. Buat aku pribadi, terlepas dari apapun suku aku, gak masalah! Iya, serius. Gak masalah! Sering orang salah tanggap akan panggilan yang bersifat kesukuan kayak gini. Alasannya? Salah satunya, mungkin, karena dia terlalu menganggap jelek sukunya dia sendiri. Nah, bego di dia-nya kan? 

Jadi keingetan ama buku mbak Ary  yang judulnya ' Indonesia yang bukan Indonesia' ( kira-kira gitulah judul bukunya, lupa). Buku itu memuat jawaban dari pertanyaan yang sama banget ama pertanyaan teman aku ini. 
Bedanya, buku mbak Ary ngebahas tentang panggilan 'Indon' ke masyarakat Indonesia yang bermukim di Malaysia sebagai buruh ato pekerja disana.

Dari buku itu, aku jadi 'ngeh' tentang salah kaprahnya kita akan panggilan yang lama kita anggap ngelecehin  bangsa ini. Gak main-main. Mbak Ary ini pernah kerja disana empat tahun dan melakukan riset kecil-kecilan serius untuk penulisan buku ini.

Di buku inilah mbak Ary ngejelasin sejelas-jelasnya tentang makna panggilan Indon tadi. Dimana panggilan Indon itu sudah menajdi panggilan khas untuk masyarakat Indonesia. Sama seperti panggilan 'Bangla' untuk bagsa Bangladesh atau panggilan 'Tamil' yang diperuntukkan buat masyarakat India Tamil. (eh, maksudnya India yang berkulit item itu loh. Apa sih nama negaranya? Lagi males googling) Yah, you know lah.

MySpace
Minum dulu yak. He he he. Itulah pokoknya.

 Jadi, harusnya kita gak usah sakit hati ato tersinggung. Lah cuman panggilan buat memperjelas identitas doang kok.

Lalu pertanyaan yang kemudian muncul adalah, "Loh. tapi itu kan penghinaan,Nov?"  
Masa iya, penghinaan? 
Karena kesannya bangsa Indonesia disana itu kasta rendah dan cenderung di injek-injek? Ya kalo mikirnya gitu sih, kesian yang akalnya dangkal dong.

Gimana gak aku bilang dangkal coba? Dimana-mana yang namanya orang bersifat buruk itu ada, mameeenn!!!
Gak orang indonesia aja. Noh, kalo mau tuding-tudingan, bangsa lain banyak kok yang buruk tingkah lakunya. Abaikan dulu lah ya masalah ini.

Buat yang ngerasa itu sebagai penghinaan terhadap bangsa, atas dasar apa berani bilang kalo bangsa kita selalu dicap buruk disana? 

Masih banyak kok orang dari negeri kita ini yang jadi orang sukses disana. Jadi pembesar disana, jadi ekspatriat disana. tapi mereka adem aja pas dipanggil 'Indon'. karena menurut mereka itu cuma sebagai penanda di komunitas mereka. Semacam panggilan sayang kali ya. :)

Coba deh kita liat ke orang yang ngamuk dipanggil 'Indon', mereka itu lah orang yang selalu berfikir kalo emang bangsa kita disana itu emang banyak jeleknya, makanya dia marah. Karena dipikirannya udah terpatri (jiah, bahasanya tingkat dewa bgt dah) pikiran negatip mulu, ngamuk lah si orang tadi.

Dari sini aja udah bisa kita tarik satu kesimpulan kan? Bahwa bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai dan menjunjung tinggi harkat dan martabat bangsanya sendiri dimanapun tempat dia 'nyangsang'

Kalo kata guru ngaji aku jaman dulu sih kira-kira gini, "Penilaian orang terhadapmu, sama seperti penilaian kamu ke diri kamu sendiri,"

Baik-buruknya kita dimata orang, semuanya lahir dari penuilaina kita kediri sendiri. 

Balik lagi ke masalah pertanyaan teman aku tadi. Kenapa harus marah kalo emang kita berfikiran positif ke diri sendiri dan selama tidak mempermalukan suku sendiri.

Terus gimana ama orang-orang yag udah kemakan bener ama judge tentang buruknya suku tertentu?
Cuma mau bilang gini aja. "Hellow,, lo tinggalnya di hutan ya? Primitif banget otaknya!"

ya iya lah! Masa ngukur orang cuma berdasarkan penilaian buruk sukunya aja. pas tuh orang berbuat baik, kenapa jarang banget nginget sukunya dia?

Aku sih ogah jadi bagian manusia berakal dangkal dan berotak cetek. 

Astaga, gak terasa ini udah dini hari.. Lanjut lain kali ya.. Ngarep banget jadi orang yang omongannya paling dinanti-nanti.
Oh iya dong, kita di mata orang lain adalah seperti kita dimata diri sendiri. Babay..
MySpace

24 komentar:

  1. saya juga ogah banget jadi manusia dangkal dan berotak cetek :)

    BalasHapus
  2. Hahaha
    Rugi di kitanya kan yak? Mari jadi generasi cerdas dan mulai mencerdaskan orang juga.. :)


    Eh, iya,, baru nyadar. Itu tulisa ada yg typo tp lg malas ngedit. Hahahaha

    BalasHapus
  3. saya pernah marah lho ketika lulus kuliah kerja di jakarta trus ada temen yg manggil Jawa. itu mungkin shock culture pertama yg dirasain. tapi lama2 yg namanya bhineka itu menyenangkan. Apalagi kalo udah pernah ngarasain berada tempatberbeda dan kamu satu2nya yg beda disitu. itu pengalaman nusantara bangets....

    BalasHapus
  4. Aku malah punya teman yang emang manggil aku dengan panggilan suku-suku itu sampe sekarang, tiap kali manggil malah.

    Aku ngerasa mungkin mereka emang nyaman aja manggil 'suku' ketimbang nama. Gak tersinggung juga, lah orang bener kok.

    Tapi, pengalaman Mas Gun, asoy juga yak,, Bekal buat masa depan. :))

    BalasHapus
  5. yagh saya juga pernah di gitukan sama orang yang beda suku, mentang2 saya batak, suka di panggil hee batak..tapi otak saya ga dangkal..heheee

    BalasHapus
  6. Setuju, ketika kita make kaos "f*ck terorist" bukan berarti kita ingin bersetubuh dengan teroris kan? salam kenal btw

    BalasHapus
  7. yang penting... bangga dengan asal-usul kita... tanda orang yang bersyukur... begitu yak!!!

    BalasHapus
  8. Hey, kamu! Jangan dangkal dong otaknya.

    aku menoleh ke kiri.. ternyata orang disebelahku yang dipanggil otak dangkal, fiuhh.. untung bukan aku yang dipanggil.

    suerr! otaku ga dangkal kuk!

    BalasHapus
  9. Bang Richard : Emang kanapa kalo batak? Orang batak banyak yg hebat2 juga kok.. :)


    Romeo: Yups, gw setuju bgt!
    Btw, perumpamaan lo ajib juga.
    Salam kenal balik ya. :)

    BalasHapus
  10. Aina : Yoi, mameenn..
    Generasi muda emang pinter-pinter yak..
    Hahaha


    Mas Grafly : Iye, percaya..
    Makasih udah nyasar dimarih yak. :)

    BalasHapus
  11. kuq jadi grafly?
    kayak garfield.. kucingg gendut yang ditipi.. thanks ya udah mengunjungi balik, aku balik lagi soalnya sandalku ketinggalan disini tadi malam.. sekalian aku follow deh blognya

    BalasHapus
  12. Mas Geafry: Hahahaha
    Maap.. maap bgt yak.. Salah ketik.. :D


    Lain kali kalo mampir, ajak2 mbaknya dong. Siiyyaap, aku polbek boleh yak.. :)

    BalasHapus
  13. alhamdulillah ngak pernah digituin.hehe..salam kenal.klu ada waktu maen2 keblog ane ya..

    BalasHapus
  14. saya jadi brasa itu nanya ke diri saya sendiri deh,hehhehe...soalnya namanya samaan:D

    BalasHapus
  15. Orang Indonesia yang marah dipanggil Indon itu mungkin karena dianya yang memang sensi, hehehe... Tapi memang ding, kalo si orang Indonesia itu sudah merasa (dan tahu) kalau dia tidak punya apa-apa untuk dibanggakan sebagai orang Indonesia di luar negeri, dipangil Indon ya dikira ngejek.

    BalasHapus
  16. salam kenal ya aku izin follow.......

    BalasHapus
  17. kapan nih,nerbitin posting baru,klu ada waktu kunjungi blog ane ya

    BalasHapus
  18. so, say no to racism.... hahahha

    BalasHapus
  19. tapi kalo saya sih mending jaangan bawa2 yang namanya agama, ato suku,. itu tuh ga sopan nov.... ga semua prang mau dikayak gituan. hargai orang nov. maka kamu akan dihargai orang lain juga.

    BalasHapus
  20. blog walking..
    bagus-bagus nih artikelnya salut deh.
    kapan-kapan bisa lah critain lebih "intim" tentang orang melayu.
    sipp laah..
    SUKSES!

    -maaf saya tak ada blog,ya kalo minat mampir saja ke deviantart saya. meh meh

    BalasHapus
  21. hay nova,
    postingan kamu menarik sekali, jadi aku centang poin menarik..
    aku cuma mau follow nih coz anak blogger baru,,
    btw mampir di blog aku kalau ada kesempatan..
    aku tunggu yah foolow baliknya..he he

    BalasHapus
  22. duwh.. mbak nova sibuk apa ya?
    dah bolak balik aku kesini belum update2 juga..
    gimana kalo yang dikompasiana di copy kesini aja?

    biar ga ditempati gendruwo blognya

    BalasHapus