Pages

Rabu, 15 Mei 2013

Rapid Fire Question

Uwaaaa!!! Dapat PR lagi yang mau gak mau, kepaksa saya cicil ngerjainnya daripada numpuk banyak banget.

Sebenarnya, saya gemes minta maaf sama penemu ide yang ngebuat pertanyaan estafet ini jadi menjamur. Menurut sepenerawangan saya, orang ini cocoknya ikut MLM. Dia pasti bisa ngumpulin downline banyak bener dan minimal dapat satu kapal pesiar.

Tugas pertama yang masih keteter, pertanyaan dari mbak @Ria Tumimomor di Link ini. Maklum, jadwal saya padatnya ngalah-ngalahin artis beken Korea yang lagi naik pesawat ke mana-mana.

Tapi, daripada saya dikira gak mampu menjawab pertanyaan sepele kayak gitu, mari kita jawab saja secara terang-terangan agar tidak ada dusta di antara kita (Ape lu kata?)
Pertanyaannya emang gampang, ngejawabnya yang susah. Kekekekeke
Dan... Karena 10 pertanyaan dasar pertama sudah pernah saya jawab di facebook, tinggal kopi-paste aja, gapapa dong, mbak... Nih dia..


1. Nambah atau ngurangin timbunan (buku)? 

Ya nambahlah! Nambah timbunan pacar aja saya ridho, apalagi cuma timbunan buku. Kalo yang dikurangin itu, timbunan lemak dan timbunan hutang. Pake H bukan K. 

2. Pinjam atau beli buku?

Beli dong. Kan kalo beli kita bebas mau ngapa-ngapain bukunya. Diilerinlah, halaman belakangannya dijadiin diary terselubunglah, apalah terserah. Buku punya sendiri ini.

Etapi, karena di kota saya toko bukunya agak-agak setia (koleksinya itu mulu, gak bakalan ganti kalo belom kadaluarsa (?)) jadilah saya berubah menjadi peminjam tidak tetap beberapa buku langka dan mahal punya teman-teman baik saya yang kebetulan juga teman baik-baik.

3. Baca buku atau nonton film?

Ini dilema. Saya suka dua-duanya.
Tapi, saya bakalan milih baca buku kalo mas-mas kinclong ini yang ngajakin saya ke rumahnya buat baca buku berdua. 
Sumber gambar gak perlu dijelasin kan??
 Hanya berdua. Sampe mata panas dan jereng saya jabanin dah.
"Mas, mas, nggg... anu... suka baca juga ya? Sekalian bacain sumpah pernikahan kita di depan penghulu dong." *Aaaaarrrgggggggg* *peluk bantal*


4. Beli buku online atau offline (tobuk yang temboknya bisa disentuh)  

Saya jarang ke toko buku. Iya, toko buku di kota saya punya masalah serius. Iya, masalah serius. (Sengaja diulang dua kali biar efek dramatisasinya kerasa

Buku terbit kapan, keluarnya tahun kapan. Jadilah saya penggemar berat beli online.




5. (Penting) buku bajakan atau ori? 
  
 Yassalam. Pertanyaan apa ini?! Ya buku ori lah.
Cinta dan sayang aja saya ogah dapet yang palsu, apalagi buku. *kibas rambut*


6. Gratisan atau diskonan?

Diskonan.
Soalnya, kalo buku gratis biasanya suka ada embel-embel di belakang. Kalo gratifikasi (Muahahahahahaha.. Lagi ngetrend ya istilah ini) biasanya mesti/wajib review buku penulisnya, ato pasti gratis dari kuis-kuisan. Hasil Feng Shui saya kurang bagus untuk kesempatan kedua.


7. Beli pre-order atau menanti dengan sabar?

Tergantung. Tergantung buku dan penulisnya.
Kalo promo bukunya udah gencar banget-bahkan sebelum buku itu ditentukan bentuknya segi empat atau jajaran genjang-dan saya tergiur sama tanda tangan penulisnya, saya bela-belain pre-order. 

 
8. Buku asing (terjemahan) atau lokal? 
Balik lagi ke tergantung. Tergantung buku dan penulisnya.
Saya tipe pembaca yang tidak istiqomah!

Kadang, lagi pengen mengasah indra keromantisan, saya milih terjemahan. Kadang, kalo lagi pengen bergalau-galau ria, saya pilih lokal.
Maksudnyah, penulis lokal lebih rentan galau? Eh, itu..____ *ilang sinyal*


9. Pembatas buku penting atau biasa saja?

Biasa aja. Saya penganut aliran buku dilipat-lipat garis keras! Buku, kalo gak lecek, harga dirinya pasti terluka.  


10.  Bookmarks atau bungkus chiki?

Gak dua-duanya. Saya penganut aliran buku dilipat-lipat garis keras! Buku, kalo gak lecek, harga dirinya pasti terluka.
 Iya, tau! Gak usah nyolot!

Okay, fine. 10 pertanyaan di atas itu pertanyaan wajib. Sekarang, pertanyaan tambahan yang juga wajib.

1. Facebook atau Twitter

Facebook!
Siapapun penemu twitter, kayaknya gak memperhitungkan manusia bawel seperti saya yang selalu ngeluh karena 140 karakter yang tidak berhasil mendidik saya menjadi wanita yang lebih kalem (Eh??!)


2.Tidur di angkot atau membaca diangkot?

Jangankan di angkot, di halte aja saya molor.
Pokoknya kalo kepala belakang saya udah nemu sandaran nyaman, otomatis otak saya juga memerintahkan mata buat nutup. Zzzzzzz...

Ini juga gak perlu dari mana saya nemu potonya!

Kecuali kalo abang Ben Barnes ini satu angkot sama saya, apalagi kalo duduknya sebelahan.
Saya bela-belain baca deh. 

Soalnya, kalo baca di angkot saya suka mual. Trus, pas gitu mau muntah, saya arahin deh ke dia, biar dia kena muntahan. 

Trus, dia ngelihat saya dengan takjub. Lalu, saya menyesal, lalu saya minta maaf, lalu dia bilang gak apa-apa, lalu dia ngajak kenalan, lalu saya bawa ke rumah, lalu saya kenalin orang tua saya, lalu saya dan dia hepi eper apter. 
*Drama banget*





3. Mengetik atau menulis.

Mengetik.
Saya mendukung gerakan memajukan teknologi *Huueeekk


4. Lebih enak buku atau e-book?

Buat saya, buku tetap lah buku. E-book tetaplah e-book.
Dan membaca, meski udah jaman maju begini, buat saya bahan bacaan tetap harus buku. Punya wujud yang bisa disentuh dan dirasakan keberadaannya (Apa banget ini bahasanya)


5. Buku baru atau baju baru?

Baju barulah.
Soalnya, saya jarang-jarang beli baju ditambah lagi baju-baju saya udah gak ada yang baru. 
Beliin dooongg..



Nah, karena sekarang saya udah menjawab pertanyaan dengan cerdas, lugas serta sepenuh hati, maka tidak sah rasanya kalau kita tidak membagi penderitaan pada orang lain di sekitar kita.
Dan,, 5 orang yang beruntung itu adalah:

1. Mbak Ria Tumimomor (Ngahahaha!! Gak adil kalo gak nembak penanyanya juga)
2. Fawaizzah (Heiy dik, ini PR buatmu)
3. Bena Gustian (Si akuntan satu ini kayaknya hidupnya terlalu serius, jadi mari kita lihat sisi konyolnya)
4. Suri Nathalia (Mbak terkaporit, kudu jawab yak.)
5. Mutiara Annisa (Pengen lihat reaksi anak kesehatan ditodong pertanyaan beginian)


Aduh, kenapa cuma lima orang sik yang boleh ditanyain? Padahal, saya pengen banget 'nelanjangin' banyak orang. *ditoyor rame-rame*

Dan pertanyaannya wajib tambahannya adalah.1. Anak yang berbakti atau orang tua yang bertanggung jawab?
2. Ghost writer atau editor?
3. Sastra atau musik klassik?
4.
Jadi model 'setengah bugil' di majalah dewasa ternama atau jadi pemeran film porno?
5. Jadi penulis hebat dan terkenal atau pekerja kantoran yang sukses?

Nah, selamat menjawab. Kudu? Iya dong! Emang saya aja yang boleh buka rahasia?
Dan, ngejawabnya meski bener-bener dari hati. Tulus, ikhlas dan apa adanya yak.
(berasa kayak lirik lagu

4 komentar:

  1. Wah pertanyaannya banyak banget mbak. silakan diliat disini deh jawabannya terimakasih [wajah serius]
    http://benagustian.blogspot.com/2013/05/rapid-fire-question.html

    BalasHapus
  2. plak keplak.... pertanyaan berantai kok dibalikin ke yg nanya... Hadeuhh...

    BalasHapus
  3. hahaha, jawaban yang ini pecah!

    "9. Pembatas buku penting atau biasa saja?

    Biasa aja. Saya penganut aliran buku dilipat-lipat garis keras! Buku, kalo gak lecek, harga dirinya pasti terluka."

    LUCUK :))))

    BalasHapus
  4. Jawabannya agak beda sama yang di FB... Hehehe

    BalasHapus